Pemakaman Kucing

Pohon mangga itu saksi bisu kucing-kucing datang dan pergi. Dalam setiap daun-daunnya dan ranting-rantingnya terdapat cerita para kucing yang telah pergi.

Ia hadir sejak tujuh tahun lalu. Sekitar satu tahun berikutnya mangga itu telah tumbuh besar dan penampilannya sudah seperti pohon. Adalah kucing Upik dan ibu si Nero yang hadir menyambutku. Kucing generasi pertama.

Kucing-kucing itu beranak. Anak-anak mereka lahir silih berganti. Ada yang bertahan, ada juga yang menyerah karena fisik yang lemah dan faktor ketidakberuntungan.

Kucing-kucing yang meninggal di tanah kami rata-rata kami semayamkan di sana. Di bawah pohon mangga. Kami bersihkan jenasahnya dan kami doakan sebelum ia beristirahat di tempat peristirahatannya yang terakhir. Damailah kau kucing-kucing.

Beberapa di antaranya membuatku trenyuh. Kepergian Pwan membuatku sedih. Aku merasa lemas ketika menemukan jasad Pwan telah dingin di depan rumah. Ia tertabrak kendaraan.

Kucing-kucing itu memiliki pertalian nasib denganku. Mereka berbagi cerita denganku. Kini mereka membagi kenangan mereka bersama pohon mangga.

~ oleh dewipuspasari pada November 28, 2019.

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Foto Google

You are commenting using your Google account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

Connecting to %s

 
%d blogger menyukai ini: