Maia VS Mulan

VS

Diam –diam Maia mengagumi Mulan. Saat suasana senyap, tiba-tiba Maia menyenandungkan lagu Mulan “Makhluk Tuhan yang Paling Sexi”. Senandungnya cukup keras dan membuat pandangan orang-orang di sekitarnya terarah kepadanya.

Untung tidak ada kuli tinta yang mengetahuinya. Untunglah lagi Maia pelantun lagu kondang Mulan itu tidak berembel-embel Estianty melainkan Maia Parisha Putri, ponakanku yang baru berumur tiga tahun.

Saat itu murid-murid playgroup tengah sibuk menata balok-balok. Suasana sepi, mereka serius bekerja. Dengan raut tak berdosa tiba-tiba meluncurlah lirik hits Mulan di bibir mungil Maia. “Akulah makhluk Tuhan yang Paling Sexi..ah..ah..ah”. setelah beberapa detik wajah-wajah teman playgroup-nya bengong, meledaklah tawa. Termasuk guru pengajarnya.

Lagu itu memang gampang ditiru anak-anak. Beat-nya yang riang disukai bocah-bocah tanpa memahami lirik lagunya. Nasibnya sama dengan lagu-lagu semacam “Kamu Ketahuan”, “Kucing Garong” dan “Jablai”. Musik ringan dengan lirik yang dangkal.

Gara-gara kasus Maia, mbakku kemudian berhati-hati menyetel musik di rumahnya. Ia sering memperdengarkan lagu “Diobok-obok” Joshua dan “Nyamuk Nakal” Enno Lerian. Lagu anak-anak jadul yang sulit dicari bandingnya. Tidak perlu jauh-jauh berpikir tentang konsep sekolah internasional. Mungkin sekarang Indonesia lebih perlu lagu anak-anak yang easy listening dengan lirik mendidik.

Iklan

~ oleh dewipuspasari pada Juni 22, 2008.

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Foto Google

You are commenting using your Google account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

Connecting to %s

 
%d blogger menyukai ini: